Sengsara Membawa Nikmat…

7 Apr

Gue kadang mikir… klo aj gue mendapatkan 10 dollar utk setiap kesialan yg gue alami dari gue lahir…  mungkin hari ini gue udh jd milyuner. Oh no, no… trilyuner malah gue rasa, hahaha. Minggu ini pun sebenarnya gue tidak luput dari kungkungan malapetaka. Tapi gue teringat kata Ibu Kartini “Habis Gelap Terbitlah Terang” ato judul sinetron Siti Nurbaya di TVRI dulu “Sengsara Membawa Nikmat”… dua frase ini kyny lebih tepat utk melukiskan apa yg gue alami minggu ini.

Jd ceritanya hari Selasa (3 April 2012) yg lalu seperti hari Selasa lainnya gue mao berangkat les Mandarin di Cerdas Bangsa Pluit Village. Celakanya sblm gue berangkat udh turun hujan suangattt derassshhh dan ga berhenti2 samp pk 18.00 (padahal gue les pk 18.30). Akhirnya dengan tekad baja seperti Chinmi si jago kungfu Kuil Dairin, gue pun mengeluarkan Miyu-chan dari sarangnya utk bersiap menerjang badai (asli hujan guede bgt + angin kencang bgt wkt itu). Nyak udh ngoceh2 suruh jangan pergi… tp integrity is everything for Taurean, so tentu saja gue gak gubris, hehehe.

Sampai di kawasan Jalan Kakap, alam sudah mencegat gue dengan banjir setinggi mata kaki s/d separuh betis… perasaan gue udh ga enak sbnrnya, tp gue pikir “lanjut aja lah paling cm berapa panjang jg udh ktemu jalan raya yg agak tinggi (ga ada genangan air)“. Dan memang benar… stelah nyebur sekitar 5 menit akhirnya gue dan Miyu-chan berhasil keluar naik ke Jalan Pakin (jalan raya nih…) yg tidak ada genangan airnya. Udh girang tuh gue, mikir perjalanan bakal lancar samp tujuan… Pakin ke Gedong Panjang pun (tentu saja) tidak ada hambatan berarti, selain macet, karena sekali lagi hampir tidak mungkin ada genangan di jalan raya kecuali kali meluap…

Peta TKP

Peta TKP

Tapi apa yg terjadi sodara2 begitu gue banting kiri dari Jl. Gedong Panjang ke Jl. Pluit Raya…

Dengan hujan yg masih terus mengguyur ibukota dengan sangar-nya… baru beberapa meter saja jalan gue sudah dihambat oleh jalanan setinggi yg sama dgn ketika di Jl. Kakap tadi, se-mata kaki. Jadi gue hajar saja bleh… toh tadi udh nyebur juga segitu dan Miyu-chan ga knapa2… Entah berapa meter sudah gue terjang tu banjir dgn memanfaatkan kendaraan besar yg ada di depan gue untuk “membelah banjir” (biar laju motor gue lbh ringan, gak harus lawan arus banjir sendirian)… lalu gue merasa sepertinya banjir ini bukannya makin dangkal, tp malah SEMAKIN DALAM! Tp karena motor2 di sekitar pun masih asyik mencoba peruntungannya, gue pun mengikuti langkah yg sama… maju terus pantang mundur! “Ayo Miyu-chan, kamu bisaaaa!!

Lampu merah perempatan Emporium sudah samar2 terlihat ketika gue mendengar teriakan warga sekitar “DI SONO DALAM BANG!! PUTAR BALIK AJA, PUTAR BALIK..!!” lalu sesaat kemudian ada yg menyambung “UDAH SEPAHA! GAK BAKAL BISA, BALIK AJA BALIK..!!”

Haduhhh… udh nanggung nih!” pikir gue dlm hati, “dikit lagi lampu merah…” (which means jalan raya!!) Akhirnya gue pertaruhkan segalanya dalam tarikan terakhir Miyu-chan… gue gas semampunya walopun suara knalpot dan mesin sdh meraung2… sampai akhirnyaaaaa…

BLEB!

Miyu-chan pingsan sodara2…

Rupanya memang yg namanya nerabas banjir itu terlalu berat buat motor… palagi motor gue cm matic. Untungnya Miyu-chan passed out TEPAT di depan rangkaian gedung rukan (rumah-kantor) yg tanahnya cukup tinggi di atas jalanan. Gue lihat udh banyak biker2 yg mengalami nasib serupa dgn gue dan meratapi perbuatannya di atas sana. Jadi gue pun segera putuskan untuk ikut naik ke “oasis” sana… dibantu oleh office boy salah satu kantor untuk menaikkan Miyu-chan ke atas sana (berat bro ngangkat keluar dari banjirrr…!)

Terperangkap Banjir di Jl. Pluit Raya

Terperangkap Banjir di Jl. Pluit Raya

“Berapa lama ni Pak, kira2 surutnya?” tanya gue ke si office boy yg ternyata memang sangat ramah. “Oh biasanya sih cpt, koh… Emporium bisa sedot, paling sejam-dua jam jg udh turun airnya”. “Jahhh…. sejam-dua jam berarti gue ga bisa ngeles dongggg!” -_-” Yah, OK lah, terpaksa kali ini gue nyerah sm keadaan… krn biar gimana pun gue gak bakal bisa keluar dari situasi terjebak banjir ini tepat waktu untuk nguber jam les. Gue kontak tmn2 les gue Xiao Qing, Jia Yu dan Yu Qiang, apakah mereka sdh tiba di tempat les… yg ternyata pada akhirnya hanya Yu Qiang yg berhasil tiba di TKP (damn you, bro! hahaha…) Private d dia ma Xu laoshi yg cuantikkk… GRRRRR!

Singkat cerita… tunggu punya tunggu… banjir tak kunjung surut… hujan pun tak kunjung reda, meskipun sudah mengecil intensitasnya menjadi hanya rintik2. Apanya yg “Emporium bisa sedotttt… ” Waktu sudah menunjukkan pukul 22.10 ketika rombongan biker satu per satu mulai “turun gunung”. Gue lihat ketinggian airnya memang sudah surut SEDIKIT tp masih terlalu tinggi buat diterjang motor matic, knalpot masih kerendam separuh lebih… Namun ketika masih asyik mengamati biker2 yg turun dan menganalisis ketinggian air, tiba2 saja…

BYARRRRRRRSSSSHHHHHHH………

Hujan kembali lebat mengguyur… gue pun langsung buru2 bersiap cabut juga “daripada air naik lagi, malah tambah ga bisa pulang…” pikir gue. Ehhh siyalaannn… dasar emang ill-fated, sementara biker2 lain bisa langsung tancap gas dan “turun gunung”m si Miyu-chan masih teler sodara2… Jadi biarpun dy di-starter langsung hidup, tp tenaganya GAK KELUAR SAMA SEKALI… beraaattttt nya stengah mati! Gue gas separuh pol aja cm dpt 10-15 km/h. “Mampusss dah… knapa ne??” gue mulai rada panik.

Untungnya si mas yg dari pertama gue ajak ngobrol sambil nunggu air surut cukup tau banyak soal ginian… Dia suruh gue hidupin mesin ‘n gas-lepas-gas-lepas trus samp tarikannya berasa lagi… Gue ikutin saran dia sekitar 5 menit… dan benar saja, tarikannya langsung dpt lagi, gue bisa melaju se-enteng biasanya. “Yipeeee…!! Pulang, pulang, pulang..!” Namun menengok keadaan sekeliling membuat gue kembali resah… ternyata eh ternyata tuh biker2 semua udh pada ilang cabut semua, sodara2! Gue pikir klo rame2an turun kan enak, jd ga gelap2an sendiri di atas air (dan btw arah balik pulang juga gue gak tau jd takut nyasar jg… hahaha) Si mas yg tadi itu mao ke arah yg sebaliknya, ke arah Empo, krn dia mao pulang ke Cengkareng ato mana gt. Tp akhirnya ada 1 motor lewat melintas ke arah yg gue tuju, dan gue pun langsung saja mengekor di belakang dia samp sejauh yg dia searah ma gue… Singkat cerita, walopun smpt nyasar di bbrp persimpangan, akhirnya malam itu gue bisa pulang dengan selamat dan tidak kurang suatu apapun. THANK GOD!!

Miyu-chan diperiksa ahlinye

Miyu-chan diperiksa ahlinye

Nah, besokannya gue sengaja bangun pagi jam 7-an utk cek si Miyu-chan ke bengkel… sebelumnya gue harus nganter barang dulu ke buyer yg kerja daerah situ juga krn banjir semalam membuat gue tidak sempat ke JNE. Nyasar2 juga sih pastinya… hehehe, tp kelar tuh urusan, dan gue pun langsung meluncur ke bengkel resmi Yamaha Jembatan Lima. Setelah menunggu sebentar, giliran gue pun tiba… Sambil menunggu Miyu-chan diperiksa, gue perhatikan semakin matahari meninggi semakin banyak saja biker2 yg mengantar motornya utk berobat. “Pasti gara2 banjir semalam…” pikir gue, “untung gue antisipasi dgn berangkat pagian, hehehe” senyum sumringah pun tersungging di bibir gue.

Namun itu tidaklah lama sodara2… sebab sekejap kemudian gue dipanggil masuk oleh sang montir yg memeriksa dan sungguh kaget bukan alang-kepalang tatkala sang montir menunjukkan daftar spare-part yg harus diganti beserta harganya. Menurut sang montir airnya sudah masuk ke CVT belt dan membuat kerusakan2 di sana, yg klo ga segera ditangani (diganti baru) bisa merembet ke yg lainnya. Yah, gue cm bisa mengangguk2 tak mengerti seraya menyetujui segala pergantian komponen yg di-propose oleh sang montir. Tidak lama stlh approval itu, dari balik sekat kaca gue bisa melihat sang montir membuka box yg kyny tempat tuh CVT yg bermasalah, dan air pun tumpah ruah keluar dari sana…

Akhir kata, sebesar inilah pengeluaran gue gara2 menerabas banjir Kamis kemarin… Gak lagi2 dehhh -_-”

Total Pengeluaran Menembus Banjir

Total Pengeluaran Menembus Banjir

Akhir kata belum akhir cerita loh yaaa… hahaha. Karena udh kepanjangan post kali ini, jadi gue kasih point singkat saja soal “Terang” dan “Nikmat” yg gue sebut2 di awal post ini. Jadi intinya, pada hari Kamis kemarin ini (2 hari stelah banjir atau 1 hari stlh ke bengkel) gue akhirnya GENCATAN SENJATA dengan “I”, sohib gue di les Mandarin yg gue ceritain di post berikut ini. Semuanya terjadi cepat dan serba kebetulan malam itu… seolah2 memang Mother Destiny sendiri yg berkehendak buat kita berbaikan kembali. Detailnya gue ga bisa cerita, tp baiklah utk dikatakan bhw kesalahpahaman di antara gue dan “I” sudah kita selesaikan baik2 dan kita juga udh saling minta maaf dan memaafkan untuk kekeliruan masing2…

Huffff… LEGAAAAA BGT rasanya masalah yg satu itu akhirnya bisa settled! \ ^ ^ / Seperti beban emosional seberat 1 TON diangkat lepas dari pundak gue! Semoga aj dgn ini bad-luck-streaks gue bisa berakhir krn konon katany klo dalam dan luar diri kita sedang “in alignment” (no conflicts), segala sesuatu yg kita kerjakan bakalan lancar dan tidak menemui hambatan berarti. Mudah2an yah…! AMEN!!

Like it? Share it.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *