Pengalaman Mengurus Perpanjangan STNK Mati Suri 3 Bulan

3 Feb

Minggu lalu pas lage iseng beres2 isi dompet, gue menemukan sebuah kejanggalan yg sebenarnya gak janggal2 amat…

Gue melihat STNK gue masa berlakunya itu (ternyata) cuma sampai Oktober 2011!!

Entah dpt ide dari mana tp waktu itu gue sangat yakin bhw urus STNK itu 5 tahun sekali… kenapa ini baru punya motor setahun lebih dikit, STNK gue udh gak berlaku?? Selidik punya selidik… ternyata pikiran gue NGARANG sodara2… perpanjang STNK itu harus dilakukan setiap SATU TAHUN sekali (bayar pajak nya).

So, menyadari keterlambatan gue sudah 3 bulan… hati ini mulai tidak tenang membayangkan besarnya jumlah denda yg harus gue bayarkan. Belum lagi udh ketauan bakalan repot luar biasa diping-pong sana-sini karena gue gak punya BPKB asli (motor gue cicilannya blom lunas… hehehe). So, dengan mental “corrupted”, gue pun mencari solusi pintas… yaitu PAKE BIRO JASA! “Siapa tau ngurus2nya semua bisa lebih murah jatoh2nya…” pikir gue waktu itu.

Lalu gue pun mengobrak-ik komunitas online terpadat dan tersibuk di Indonesia saat ini… KASKUS! Singkat cerita, gue ketemu 1 biro jasa yg kelihatan sangat berpengalaman dan terpercaya… dan langsung gue hubungi via SMS saat itu juga. Namun betapa terkejut dan ciutnya hati ini begitu mendengar bahwa “biaya pengurusan” nya SAJA (BELUM TERMASUK BAYAR PAJAKNYA) sudah melampaui imajinasi terliar gue… yaitu sebesar Rp.260rb-an. Detailnya gue lupa, tp salah satu yg gue ingat bgt ada biaya “ACC BPKB” sebesar Rp.70 ribu! Wow!

Jumlah itu jika ditambah dengan nominal pajak berikut denda2nya… menurut perhitungan kasar gue adalah… > Rp.500rb! WTF, right?

Langsung aj gue ke si mbah yg pintar dan bersahaja… mbah Google. Menurut berbagai narasumber yg dilansir Beliau, ngurus sendiri itu cuma cukup bayarnya aj… dan bisa dilakukan di pos2 SAMSAT Keliling (minibus) terdekat. Lalu dapat lagi beragam info tambahan dari sobat gue yg hampir 28 TAHUN MENJOMBLO (bentar lage jadi bhiksu dia… hehehe) dan selalu merasa dirinya sbg bagian dari keluarga besar Kerajaan Inggris, Sir Eddy William… maka yakin lah gue, fisik dan mental, untuk mengurus perpanjangan STNK ini seorang diri.

Tahap pertama… sesuai info yg gue dapat, adalah MENDAPATKAN SURAT KETERANGAN PIUTANG dan FOTOCOPY BPKB TERLEGALISIR dari lembaga financing yg mengurus pembiayaan kredit motor gue. So, dua hari yg lalu gue berangkat ke ADIRA cabang Ketapang dgn membawa STNK ASLI dan KTP ASLI sbg syarat mutlak untuk mendapatkan apa yg gue mao. Prosesnya simple sebenarnya, hanya saja di sana sudah ada PULUHAN orang yg mengantri sejak sebelum gue datang jadi makan waktu 1 jam-an sendiri lah buat ngambil surat2 itu doank. Dan btw, di sana gue dikenakan “biaya Administrasi” sebesar Rp.5.000,- (konon mnrt salah seorang Kaskuser, biaya ini tidak ada jika lembaga pembiayaan Anda bonafide).

SAMSAT Keliling STNK

Contoh Mobil SAMSAT Keliling STNK

Tahap selanjutnya… adalah membawa surat2 tsb ke SAMSAT Keliling dan membayar pajak+denda utk memperoleh STNK (bukti pajak) baru. Itulah yg gue lakukan pagi ini dengan berangkat pukul 8 kurang menuju Mal Ciputra aka CitraLand. Sudah terlihat antrian sebanyak 8-10 orang yg mengelilingi 2 buah meja. Setelah gue dekati… ternyata meja itu buat alas kita2 ngisi form yg rada panjang. Tanpa tedeng aling-aling, langsung gue tanyakan ke salah seorang yg duduk “ambil formulir nya di mana yah?”… dan dijawab “tuh minta sama si bapak yg baju kuning” -> bapak2 di sekitar mobil situ lah pokoqnya.

Sippp… dapat form nya!

Selanjutnya bagian isi mengisi yg mengintimidasi seperti soal Ebtanas… Untungnya pihak SAMSAT cukup mahfum dengan awam2 nubitol spt gue ini. Jadi mereka sudah menyediakan satu lembar SAMPLE atau CONTOH (bolak-ik) bagaimana cara mengisi form yg dimaksud. Isi… isi… isi… Mulai ke bagian yg agak bawah gue mulai tersendat ngisinya. “NOMOR MESIN: ______” How the heck should I know THAT???

AHHH..!! Tiba2 gue teringat dgn copy BPKB sakti yg dari kmrn blm smpt gue buka isinya ky apaan…

Dan benar saja, such ridiculous details terpampang dengan jelas di BPKB jadi Anda tinggal mencontek sama persis. Kelar halaman 1, dengan antusias gue balik untuk mengisi lembar kedua… dan OMG! Banyak sekali kolom yg harus gue isi… Mana lembar SAMPLE tadi lagi dipinjam ama satu bapak2 baru datang (buat ngisi halaman 1), jadi gue gak ada contekan ngisi halaman 2 nya ky apaan. DAMN… Setelah menunggu bbrp menit, bapak itu pun kelar mengisi halaman 1 dannn….

HEY!! Dia langsung berdiri dan ngantri di loket pembayaran! (ada halaman 2 nya loh, Pakkk…!! Woiii…!!”

Sebodo amat dah… langsung aj gue embat itu lembar SAMPLE buat bantu gue ngisi halaman 2… klo toh tuh bapak ada kekurangan isi form, pasti ditegur ma mas nya buat balik ke meja dan isi lagi. Tul gak? Okay… sooo… langsung saja gue balik lembar SAMPLE dgn jantung berdegup kencang, dannn….

“TIDAK USAH DIISI!”

Mengecewakan sekali sodara2… ternyata betul kata pepatah, yg tua udh banyak makan asam garam (should it be “asin garam”? The hell with it…) Si bapak tadi langsung melenggang tenang ke loket ternyata karena Beliau SUDAH TAU bhw yg perlu diisi itu halaman 1 nya saja!! Ugh! Tau gitu daritadi aj gue ke loket… keqi gue, outwitted by a kakek2. Sedang asyik meratapi kebodohan gue… terdengar suara lantang membahana dari corong toa yg menempel di atap mobil, “Maaf sekali, Pak, Bu… SISTEM KAMI SEDANG ERROR. Dan error ini sudah SEJAK KEMARIN. Yg mau menunggu silakan… yg buru2 silakan langsung ke SAMSAT urus di sana.”

System Error!

System Error!

Wehhhhh… yg bnr aj… orang udh nunggu dari tadi, baru ngemeng sekarang sistemnya error! +_+

Karena orang2 banyak yg tidak bergerak dan memutuskan tetap menunggu, gue pun ikut nunggu. “Gak ada jadwal mao ngapa2in juga siang nya”, pikir gue. Oh ya, sambil menunggu itu, gue juga baru tau bhw ternyata mereka nantinya akan minta fotocopy-an ini-itu yg jumlahnya sekian lembar. Dan kebetulan gue notice, di bagian depan bus, pintu nya bertuliskan “FOTO COPY” dan ada antrian mengular 4 orang di sana… so gue ikut antri aj, make sure I’ve got all the requirements met. Antrian sudah mendekati giliran gue, dan gue bisa menyaksikan dengan jelas bagaimana si tukang fotocopy SAMSAT meminta biaya Rp.4.000,- ke semua orang yg minta di-fotocopy-kan dokumen2 pendukungnya. “Gpp lah… 4000 tau beres, gak ada dokumen yg tercecer”. Dan begitu giliran gue tiba, ternyata gue hanya diminta Rp.3.000,- yg klo dipikir2, pasti karena gue udh punya copy-an BPKB. Berarti… 1 lembar fotocopy = Rp.1000,-. Busedddd itu fotocopy ato NGEPRINT, mas?? -_-”

Lanjut duduk lagi… sambil menunggu sesuatu yg tak pasti. Bayangin aj, klo tuh error berlangsung SEJAK KEMARIN spt kata mas nya… apa yg membuat u berpikir error hari ini gak akan berlanjut SAMPAI BESOK? Atau LUSA? Atau MINGGU DEPAN, bahkan?? Situasinya benar2 gak menguntungkan buat gue dan buat siapa pun yg ngantri hari ini… Lalu sayup2 terdengar pembicaraan antara 2 bapak di samping gue… yg singkat cerita, kemudian mengerucut kepada gagasan utk mengurus langsung ke kantor SAMSAT nya. Karena gue gak ngerti apa2… ya gue cm diam ‘n nyimak aj, sambil senyum dan angguk2 klo mereka bilang “iya kan?”, “benar gak?, biar dikira ngerti, hahaha… Tiba2 pembicaraan ditutup dengannn…

“Kamu ikut gak? SAMSAT langsung yuk!!”

“Waduh?? Knapa tiba2 gue diajak…” Namun dengan speed-decision-making yg terlatih, (baca: refleks ngasal gak smpt mikir) gue langsung meng-iya-kan dengan MANTAP “Hayukkk..!!” :-O (gue sendiri kaget knapa mulut gue ngomong gt padahal otak gue blm approve…) Jadilah kita tiga orang berangkat menuju SAMSAT dengan mengendarai motor masing2. Bapak yg pertama (yg ngajak gue) berpakaian muslim putih bersih lengan panjang (mungkin siangnya mao langsung ke masjid) berperawakan sedikit bengis, tegap, tegas (td smpt negor orang yg nyelak antrian di fotocopy-an) usia sekitar 30-an akhir. Bapak yg kedua berwajah cukup ramah dan banyak tersenyum, potongan seperti guru dgn kemeja lengan pendek warna kuning, usia sekitar 40-50 tahun.

“BRRMMMM.. Ngenggggggggggggg….” -> kita konvoy bertiga menyusuri jalan Daan Mogot di pagi menjelang siang yg berawan. Setelah melewati pertigaan Tubagus Angke dan lampu merah Jalan Panjang (yg biasa gue lewatin klo mao ke gereja cabang Sastra Graha, Kebon Jeruk) gue sudah bersiap2 putar balik, karena seingat gue gedung SAMSAT ada di sebelah kanan tidak jauh dari situ. Dan benar saja, gak lama kemudian kita melintasi gedung SAMSAT dan motor gue udh ngambil lajur kanan buat putar balik… tapi apa sodara2??? si Bapak yg nge-lead di depan (baju putih panjang) TIDAK putar balik dan terus ngeloyor lurus ke depan dengan speed yg tidak berkurang. “What the f*ck??”

Berangkat!

^ ini bukan gue... but you get the idea.

Gue pun mulai meningkatkan kewaspadaan… Kelima indera gue tajamkan layaknya binatang yg sudah tau hendak dimangsa. Laju motor pun sengaja mulai gue pelankan, sambil terus memantau ke depan biar gak kehilangan jejak juga. Lirik2 spion… si bapak muka ramah sudah menghilang dari radar! Gue udh melambat 2-3 menit pun tuh bapak gak muncul2 juga di spion… “Waduhh!! Jangan2 tuh bapak udh merasakan gelagat yg sama ‘n langsung kabur daripada jadi korban!” Wheww.. berbagai skenario buruk berkecamuk di kepala gue, sambil terus mantau depan-belakang. Lebih bikin ciut nya lagi, gak cuma satu U-turn yg dilewati, tp sekitar 2 atau 3 di sepanjang jalan itu. Semakin jauh lah gue melaju di zona tak dikenal yg dngr2 rawan kejahatan… Hiiiyyyyy!!

Eh gak lama kemudian tuh bapak yg depan putar balik! (akhirnya…) Apa dia baru sadar udh kelewatan jauh tu SAMSAT?? Atauuu.. dia udh nyamp ke “sarang” dia di mana teman2nya sudah menunggu untuk menyergap gue? Doh! Positive thinking… positive thinking… Ya udh lah, toh gue tau SAMSAT nya ada di mana, dan klo tuh bapak tiba2 belok ke arah yg gue gak kenal, gue bisa langsung cabut! “Loh, loh… koq motor dia mulai melambat?” Waaa.. gak bnr ne. Dia mao nyergap gue kali… Yo wes, langsung gue gradually ningkatin speed seolah2 mao overlap biasa… dan ketika gue udh siap untuk narik pedal gas dalam-dalammm…

“TIN-TIN-TIN” dari arah belakang gue…

Loh? Si bapak nglakson gue… “INI DIA TEMPATNYA!” teriak dia dari belakang. Dan begitu gue tengok samping kiri gue, benar saja, tulisan besar terpampang dengan jelas “SAMSAT”. Ternyata SAMSAT SIM ama SAMSAT STNK tuh beda tempat, cui… (gue taunya yg SAMSAT SIM, bbrp kilometer sebelum SAMSAT STNK dari arah Grogol/Tubagus Angke). Mantabbb dah, ni bapak terbukti No Hoax alias gak nipu, cing! Huehehe… jadi malu gue udh curiga yg nggak2. Dan setelah menunggu 1-2 menit, tuh bapak muka ramah juga muncul dari belakang. Jadilah kita bertiga stay on Plan A –mengurus sendiri di gedung SAMSAT langsung. Di tengah jalan menuju parkir gedung, kami melihat antrian motor agak panjang (10 motor lebih) sambil yg di belakang2 rider nya asyik bercengkrama menunggu giliran. “Jangan-jangan ini layanan urus STNK Drive-Thru ky yg disebut2 di Kaskus kemarin…” Tapi karena si bapak yg pertama seemed so sure, ya udh lah gue ikut dia aj, daripada salah2 kepergok calo… sia2 perjuangan gue.

Loket SAMSAT

Di dalam gedung SAMSAT (ini Depok, yg Daan Mogot gak nemu poto nya)

Masuk gedung, si bapak baju putih langsung dengan mantap bilang “kita motor di lantai 2”. Dan karena si bapak muka ramah mao urus STNK mobil, kami pun pamit karena utk mobil urusnya di lantai 1 (dasar). Prosedur nya, seperti yg kemudian dijelaskan si bapak baju putih, kita2 sbb:

1. Ke loket yg di paling kiri, serahkan semua dokumen yg sudah disiapkan oleh si mas tukang fotocopy tadi… untuk mendapatkan nomor antrian. Btw, meskipun ini namanya “nomor antrian”, tp nomornya itu GAK URUT alias ACAK yah sodara2 (penjelasan lengkap ada di bawah).

2. Setelah mendapatkan nomor antrian, kita nunggu nomor kita dipanggil… ini nih yg makan waktu PALING LAMA dari keseluruhan proses. Total kita nunggu tadi ada kali 30-40 menit. Oia, dipanggilnya itu sekampung yah, alias sekaligus banyak gitu (10-15 nomor) jadi gak dipanggil satu-satu.

3. Setelah nomor kita dipanggil, kita kasih nomor yg di tangan kita untuk ditukarkan dengan SLIP PAJAK. Di slip ini akan tertera nominal yg harus Anda bayarkan, pajak berikut denda2nya –kalau ada. Bapak tadi bayar 170rb-an klo gak salah… dan gue bayar 220rb (denda nya yg bikin mahal!)

4. Dengan Slip Pajak itu, kita tinggal bergeser mengantri di loket di sebelahnya untuk melakukan pembayaran (cash! no debit BCA.. emangny supermarket). Better be QUICK di step 4 ini karena di loket tidak ada palang alur antrian, jadi Anda akan harus main hukum rimba (dorong2an) di sini klo gak sigap.

5. Selesai membayar, Anda akan diberikan sebuah slip lagi ber-rangkap TIGA. Slip utama 1, dan dua lembar carbon copy nya warna hijau dan biru. Di sini Anda harus ke loket yg di ujung paiing kanan dan meletakkan carbon copy WARNA HIJAU di tempat yg sudah disediakan (keranjang plastik kecil bentuk persegi panjang). Dan btw jika di tangan Anda hanya ada 1 carbon copy warna biru, spt yg si bapak baju putih tadi alami, letakkan saja carbon copy yg warna biru nya itu. Gak ada masalah…

6. Langkah terakhir, tinggal menunggu NAMA ANDA (yg tertera di STNK) dipanggil… Lalu petugas akan meminta SLIP BIRU Anda di sini, untuk ditukarkan dengan STNK + Bukti Pajak yg baru! SELESAI!

Langkah tambahan: 1a. Bagi Anda yg cicilan motornya belum lunas juga, seperti gue, di step 1 Anda akan diping-pong dulu satu kali, disuruh ke lantai 1 (dasar) “ke loket yg bagi formulir” untuk meminta ACC BPKB. Dan untuk prosedur gajebo yg hanya berupa mengecap stempel berkas BPKB ini, pundi2 Anda akan berkurang sebesar Rp. 15 ribu (masih lebih murah dibanding Rp. 70 ribu by Biro Jasa). Yea yea… WTF…

Like it? Share it.

3 thoughts on “Pengalaman Mengurus Perpanjangan STNK Mati Suri 3 Bulan

  1. asli kocak banget cerita nya :ngakak

    terutama yang bagian curiga masuk sarang perampok wkkakaka

    tapi masih mending kalo di rampok , coba kalo bapak baju putih itu adalah seorang maho , bisa bisa habis di sodomi :ngakak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *